Wednesday, February 13, 2013

TAK MINAT VALENTINE

Oleh Azhar Ghazali 


Tak Minat Valentine

Malam ini aku nak balik Kedah. Walhal baru pagi tadi sampai KL. Memang depa kata betoi la, KL Kedah ni boleh jadi sebelah-sebelah. Esok malam kena mai KL balik. Kalau tak kerana program dan tanggungjawab memang tak larat juga nak ulang alik kerap-kerap.
Esok tanggal 14 Feb 2013. Tarikh yang tak asing lagi bagi mat-mat cintan dengan cikaronya. Valentine Day. Walau tidak mendapat restu syariah Islam tapi ia tetap disambut meriah. Tadi pun jumpa sorang mamat tengah khusyuk beli bear nak kasi buah hati sempena Valentine.
Adakah Islam menghalang untuk kita berkasih sayang? Kata Islam itu agama yang memupuk kasih. Ya benar, Islam memang agama memupuk kasih sayang. Nabi SAW pernah bersabda;

لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

"Tidak sempurna iman seseorang daripada kamu sehingga ia mengasihi saudaranya seperti dia mengatasi dirinya sendiri"   [HR Bukhari & Muslim]

Tapi Islam tidak menggariskan bahawa kasih sayang hanya dirai pada hari yang tertentu sahaja bahkan ia dirai pada setiap hari, masa dan saat. Begitu juga Islam tidak menyuruh umat berkongsi kasih dengan orang yang tidak layak, kasih hanya untuk yang layak. Layakkah kasih yang hanya buat suami atau isteri tercinta dengan peroleh pahala dan memenuhi kriteria kesopanan tiba-tiba dikongsi dengan bukan suami/isteri serta mengundang murka sang Pemilik Cinta. Ini adalah tidak adil atau dalam erti kata meletak perasaan kasih sayang bukan pada tempatnya.

Aku lebih gemar guna word "Islam tidak berminat menyambut Valentine" berbanding "Islam mengharamkan Valentine". Di sudut syariah hukumnya memang begitu namun di sudut penerangan, teknik bahasa dakwah perlu dipotensi di situ. Jika tidak, Islam hanya terkenal sebagai agama yang mengHARAM, mengHARAM dan mengHARAM. Kerja menghukum saja.

Pujian buat Kelab Remaja Teratak Ilmu Hj Abd Majid. Setelah memutuskan Valentine tidak disambut remaja muslim, satu program besar dianjur di Dataran Stesen Bas Kuala Ketil menjelang Valentine. Program diberi nama Tazkirah Muzika No Valentine cukup menarik. Susunan program dengan band gitaris geng muda diikuti tazkirah pendek dan ringkas. Sebelum kumpulan burdah/qasidah mula mengemudi muzika, cabutan bertuah bagi yang bertuah.

Ringkas dan padat. Lebih jelas bila video khas Valentine ditayang. Ini alternatif hiburan ilmiah yang disediakan setelah mengajak si muda belia meninggalkan jalan lama. Tidak hanya menghukum sebaliknya menunjuk cara.

Sejarah Valentine mengisahkan seorang paderi bernama Saint Valentino telah berusaha keras dari segi idea dan tenaga untuk Ratu Isabela bagi menjatuhkan kerajaan Islam Cordova dan orang-orang Islam dibunuh hinggakan nama Valentine terkenal dan diubah perspektifnya kepada hari kasih sayang kononnya. Warta yang dikeluarkan Jabatan Agama Islam Selangor ini disebut semula menjadi jawapan kepada anak muda setelah bingung mengapa Islam tidak berminat dengan Valentine.

Ala kullihal moga program akan berjalan dengan lancar dan memberi faedah yang besar buat umat.

1 comments:

Adibah Nabilah said...

ayat yg mudah difahami :) syukran IM Azhar

Post a Comment

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | ewa network review