Friday, October 12, 2012

JPJ PASANG PENDIDIK LAGI 831

Oleh 
Azhar Ghazali
FB : www.facebook.com/im.azharghazali

JPJ PASANG PENDIDIK LAGI 831

Saya baca tweet Berita Harian. JPJ akan pasang lagi 831 kamera AES di jalanraya. Tanya komen sepupu, dia kata "pasanglah dan letakkan had kelajuan 70 km/j."

Saya tak pernah kena saman speedtrap ni sampai ribu-raban macam orang lain. Dan beberapa kali terlepas trap ni. Mungkin sebab amalkan beberapa tips mendesak ni :

1. Bawa kelajuan mengikut had yang ditetapkan terutama kawasan yang banyak flyover dan revider lebar.
2. Jika laju melebihi had, terus perlahankan kenderaan setiap kali sampai flyover atau divider yang lebar (terutama jalan Kepong-Sungai Buloh bagi yang duduk KL)
3. Kalau agak-agak tak sempat nak slow, segera beralih lorong, ambil yang paling kiri dan bila melepasi flyover, terus ke kanan semula.
4. Kalau tak nak buat 3 perkara di atas, pun boleh. Mudah saja. Lekatkan plastik buruk pada nombor plat. Lekatkan tu dengan cara selit saja, seolah-olah terlekat.  (belakang atau depan, salah satu saja takut disyaki sengaja). Boleh juga lekatkan keduanya, tapi ikat ler tali panjang sikit. Agak-agak ada roadblocks, tarik ler kasik cabut.
5. Guna jer apa-apa cara yang sematlamat dengannya.
6. Tibai aja laju-laju, nanti cukup bulan bayar zakat.

Soalnya kenapa ada mende ni? Untuk memastikan keselamatan pengguna jalanraya? Untuk mengelakkan kemalangan? Untuk pandu perlahan dan patuh had laju? Dan mungkin satu projek khas untuk kutipan wang cara mudah. Apapun terserah pada yang merancang.

Bagi saya, denda atau saman ini adalah satu didikan. Didikan supaya pengguna sentiasa beringat, berhati-hati. Bila tak bawa laju, risiko kemalangan tu kurang la. Tapi bila dilihat balik, matlamat dan pelaksanaan tu seolah-olah tak selari. Macam hipotesis semakin banyak saman ekor, semakin banyak kemalangan.

Saman speedtrap tidak mendidik pemandu. Dan ada jurang ketidakadilan kat situ. Bila yang drive 88 km/j  kena saman rm150 hingga rm300 kalau lambat bayar, atau kalau tak bayar juga roadtax tak dapat renew. Sedangkan yang bawa 140, 150, 160, 200, 250 km/j dan lebih kena saman pun sama juga dan ada yang lepas bila camera and man nye gagal tangkap.


Jadi di situ tak nampak pihak bertanggungjawab serius dalam nak setlekan isu ni. Bahkan kemarahan pengguna terus bangkit. Imej pemerintah juga buruk. Perspektif pada polis lagilah dipandang hina walaupun ada juga bapa-bapa saudara kita yang kerja polis. Ibarat 'klorox setitik, rosak kain batik setimba'.

Kajian menyeluruh perlu untuk pastikan didikan ini sempurna. Bukan hanya kaut duit. Kalau dilihat dari sudut realitinya. Orang sekarang kesempitan duit. Jadi kerjanya mula bertambah untuk pastikan hasil lumayan. Kesan desakan hidup memberi impak kepada cara memandu. Dan bila ada tindakan saman yang menampakkan paksaan kutip duit, pengguna akan terus tertekan. Seperti masalah ini tidak selesai.

Saya tak katakan sistem didikan jalanraya melalui speedtrap itu tak betul sepenuhnya. Tapi ianya perlu diperbaiki agar KESAKSAMAAN dan DIDIKAN itu ada.

Friday, September 21, 2012

LUKA AL-QURAN BELUM KERING, LUKA RASULULLAH PULA BERDARAH

Oleh 
Azhar Ghazali
FB : www.facebook.com/im.azharghazali

Luka al-Quran Belum Kering, Luka Rasulullah Pula Berdarah

 
Beberapa bulan yang lalu kita menangis bila al-Quran kita dibakar dan dipijak sang kafir. Sedangkan beberapa tahun yang lalu kita sudah kuat melenting bila karikatur kekasih mulia, Rasulullah dicipta hina. Kali ini kita terluka lagi, sebuah filem panjang dilakon khas menghina Rasulullah dan memapar imej buruk Islam.

Bermula di utara, bawa ke selatan Malaysia rata-rata tidak berpuas hati. NGO, persatuan, badan masyarakat, individu dan parti politik langsung melancar kempen popular membantah isu ini. Perkara sama berlaku di seluruh dunia. Persoalan, untuk siapa bantahan ini. Jika untuk Amerika dan Israel, sudah lama mereka tidak hiraukan bantahan-bantahan ini. Bagi mereka, ini seperti budak kecil yang menangis meminta bapanya membeli sesuatu. Terpulang pada si bapa nak beli atau tidak.
Filem Innocent Of Muslim mengundang kemarahan umat Islam

Ada baiknya juga dengan demonstrasi aman kerana hanya itu yang kita mampu. Tapi ingat, kesannya tidaklah sejauh mana pun. Tidak sedikitpun menggentarkan musuh. Dan mungkin akan sampai ke satu masa nanti anak-anak muda tidak dapat lagi turun berdemontrasi kerana masing-masing punya hal sendiri dan tidak tahu mengapa perlu berdemo. Sedangkan Rasulullah pun tidak dikenali. Ini kerana pengetahuan agama sudah tiada.

Satu perkara yang menggentarkan musuh dan membuat mereka tidak senang, tidur tidak lena walaupun tanpa mengangkat senjata dan berdemonstrasi ialah melihat anak muda mula sibuk dengan ilmu. Ilmu apa? Ilmu mengenal pencipta agar sedar diri ini hambaNya. Ilmu memahami syariat agar kehidupan berlandas agama. Menghayati akhlak Rasulullah agar bersih diri dari sifat tercela.

Jika ini yang berlaku, nescaya itulah petanda si kafir laknatullah akan lenyap. Tidak salah jika saya katakan pendidikan sekular di Malaysia ini terlalu songsang. Yang wajib ditinggal lupa, yang bawah diangkat julang. Anak muda lebih mengenal isi perut katak berbanding siapa yang menghidupkannya. Lebih tahu isi alam cakerawala dan sistemnya dari menyedari siapa penciptanya.

Siapa berhak mengubah? Kerajaan. Jika kerajaan tidak dapat mengubah hal ini, maka kerajaan perlu diubah barangkali.

Wednesday, September 19, 2012

USAH KENANG HARI MUDA YANG JAHAT



Oleh 
Azhar Ghazali
FB : www.facebook.com/im.azharghazali


Usah Dikenang Hari Muda Yang Jahat

Nasihat Imam Ibnul Wardi :

"Jangan kau ingati hari mudamu yang penuh dengan babak-babak kejahilan, kerana hari-hari itu ibarat bintang yang tenggelam."

Keterangan : Jangan kau suka mengingati babak-babak kekurangan/ kesilapan dan segala tindakan yang kurang wajar engkau lakukan di masa mudamu. Biarlah hari-hari itu berlalu dan tak perlu diingati lagi, kerana mengingatinya akan menimbulkan rasa kejahilan dan kembali kepada alam kanak-kanak. Sebaliknya, hendaklah kamu merancang untuk masa depan yang lebih cemerlang dan teratur.

Siapa yang dapat lari dari melakukan kesilapan, kesalahan dan kekhilafan. Ada yang Allah pelihara, dia just buat dosa kecil, dan ada yang terlanjur melakukan dosa besar. Tidak ada apa yang dapat menyelamatkan seseorang itu tanpa 'taubat'. Tidak ada penyesalan maka tidak ada penyucian diri.

Dengan bertaubat, segala dosa yang lalu akan Allah ampunkan. Diri yang keji dan jijik kembali bersih di sisiNya. Namun ingatan ini tidak dapat menipu diri. Menutup dari apa yang pernah berlaku. Ingatan ini pasti sentiasa ingat lumpur hitam yang pernah terpalit di tubuh dan menutup hati. Terkadang dosa ngeri ini terus mematahkan semangat mukmin yang mula mekar. Racun dosa yang sangat berbisa ini mematikan jiwa yang mula basah dengan rahmat.

Aib ini memakan dan meratah jiwa yang tandus. Membaham tanpa kesian. Hanya air mata yang dapat menghentikannya. Walaupun ianya terpapar di lurah pipi namun ia mampu membuat diri ini merasa dekat denganNya.

Ya Allah, hanya engkaulah yang berhak menentukan syurga kami. Jangan kau putuskan tali rahmat yang menambat kami. Jauhkan kami dari najis jijik yang lalu. Kami memandang ke hadapan dengan harapan rahmatMu yang tidak pernah putus. Luas dan jauh terhampar buat pemburunya.

"Jangan kau ingati hari mudamu yang penuh dengan babak-babak kejahilan, kerana hari-hari itu ibarat bintang yang tenggelam."

Ya Rasulullah, kami merindui mu..

Friday, July 20, 2012

AKIDAH RAMADHAN


Oleh 
Azhar Ghazali 
FB : www.facebook.com/im.azharghazali

Akidah Ramadhan

Pejam celik kini Ramadhan tiba lagi. Tahun lalu berpeluang sambut bulan mulia ini di tanah suci dan tahun ini di tanah air. Semestinya dapat membezakan betapa meriahnya Ramadhan di sesuatu tempat. Ianya adalah roh. Roh yang hanya dirasai oleh orang yang mencintai Ramadhan. Persoalannya apakah roh itu? Adakah ianya  dirasa pabila seseorang memaksa diri untuk solat sunat tarawih sampai 20 rakaat? Atau dirasa bila mampu memaksa diri tahan lapar dan dahaga dari pagi hingga petang.

Firman Allah yang maha agung bermaksud:

Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan berpuasa ke atas kamu sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.
[al-Baqarah  : 183]

Dengan jelas, Allah menyatakan matlamat pensyariatan puasa itu adalah untuk mencapai 'taqwa'. Kita berfikir, bagaimana dengan menahan lapar itu mampu menjadikan orang bertaqwa? Walhal wujud situasi yang mana seseorang itu berpuasa tetapi dia tidak mengerjakan solat. Adakah puasa begini juga dikira bertaqwa.

Maknanya, soal puasa ini adalah soal keimanan, keyakinan dan tunduknya hamba kepada tuhannya. Kita boleh aje tak puasa tanpa pengetahuan sesiapa. Masuk tandas, langgah air paip. Bazar Ramadhan kini pula dibuka lebih awal. Jika dulu pukul 5 petang, sekarang ada yang dah mula pukul 12 tengahari. Maka sangat mudah untuk mendapatkan bekalan tak berpuasa. Makan diam-diam so takde sape yang tahu. Jika terkantoi pun masih boleh melepas diri dengan alasan 'terlupa niat'Jadi nampak di situ jika tidak ada iman, apa cara sekalipun boleh dibuat untuk tidak berpuasa.

Sebab itu ulama menekankan hadith nabi saw bermaksud :

"Sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan setiap orang hanya memperolehi apa yang ia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya kerana Allah dan RasulNya maka hijrahnya itu kepada Allah dan RasulNya. Dan barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang akan ia memperolehinya atau kerana perempuan yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya itu kepada apa yang dihijrahkan kepadanya."
[HR : Bukhari, Muslim]

Jika niat berpuasa itu kerana malu kepada manusia, atau hanya seronok-seronok mengikut keadaan maka terjadilah berpuasa tapi tidak solat. Berpuasa lapar dan dahaga tapi mata, telinga, mulut, hati dan anggota yang lain terus mengerjakan mungkar.

Semua di atas adalah soal iman. Beribadah kerana Allah atau kerana yang selainNya. Nabi saw dengan jelas menekankan soal iman dalam berpuasa melalui hadith 'popular' Ramadhan dari Abu Hurairah yang bermaksud :

"Barangsiapa yang mendirikan malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharapkan pahala, diampunkan dosanya yang telah lalu. Dan sesiapa yang berpuasa ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharapkan pahala, diampunkan dosanya yang telah lalu."
[HR : Bukhari]

Dan dengan iman juga seseorang itu akan dimasukkan ke dalam syurga. Andai tidak punya iman, berpuasalah biar setahun, bertarawihlah ke siang hari nescaya tidak ada sehabuk keuntungan pun baginya. Seperti kata Imam al-Ghazali :

لا تـَصِحُّ الـْعِبَادَةُ إِلا بَعْدَ مَعْرِفَةِ الـْمَعْبُودِ

Ibadah tidak sah melainkan selepas mengenali Tuhan yang berhak disembah

Maka jadikanlah Ramadhan kali ini sebagai Ramadhan memasak iman. Dengan mendalami erti akidah agar kita mampu mengenali Allah dengan sebenar-benar kenal. Hinggakan kita mencintai Allah dan merindui Allah setiap masa dan ketika. Praktikalnya adalah dengan ilmu. Ceburkan diri dengan majlis ilmu yang membicarakan soal ilmu tauhid.

Moga Ramadhan ini membezakan takuk iman kita berbanding tahun-tahun yang lalu. Berpeganglah dengan akidah ahli sunnah wal jamaah.

Sunday, July 15, 2012

DOSA


Oleh
Azhar Ghazali

Dosa





Tinggal tak berapa hari lagi kita akan sambut Ramadhan. Ibarat menyambut bulan yang jatuh ke riba. Satu bulan yang sangat luar bisa berbanding bulan yang lain. Kelebihan yang ada padanya tidak bisa kita gambarkan dengan akal yang sejengkal. Tidak bisa kita lihat dengan mata yang lalai. Ulama selalu bagi nasihat, katanya dalam setahun ada 12 bulan. 11 bulan darinya adalah racun manakala 1 bulan yakni bulan Ramadhan adalah penawar kepada 11 bulan yang lain. Penawar dalam erti kata menghilangkan penyakit dosa yang parah di jiwa kita.

Maka yang kita faham, Ramadhan ni adalah bulan yang memang Allah  nak bagi kepada kita sebagai pengampun dosa. Soalnya untuk apa diampunkan dosa. Apa itu dosa dan teruk sangat ke dosa sampai kita disuruh suci darinya. Kalau kita tengok kisah ulama pula, ada yang sampai terkejut hingga mati bila disebut tentang dosa. Ada abid yang tak pernah sepi malamnya dari meminta ampun dari Allah. Tiap-tiap malam merayu, bertahajjud meminta maghfirah dan ada yang menangis hingga buta matanya.

Dari situ kita faham bahawa dosa memang satu perkara yang penting dan berat.

Dosa bermaksud; “Setiap perkara yang menyalahi perintah Allah sama ada kerana meninggalkan apa yang disuruhNya atau melakukan apa yang ditegahNya”. Dosa kerana meninggalkan yang disuruh seperti dosa orang yang mengabaikan solat, tidak berpuasa, tidak mengeluarkan zakat, tidak menutup aurat dan sebagainya. Dosa kerana melakukan tegahan Allah seperti dosa berzina, minum arak, mencuri, mengumpat, menipu dan sebagainya.



Dosa mengikut takrifan di atas merangkumi semua jenis dosa sama dosa-dosa besar atau dosa-dosa kecil. Sebahagian ulamak tidak bersetuju dengan pembahagian dosa kepada besar dan kecil. Antara mereka ialah Abi Ishaq al-Isfaraini, Qadhi Abu Bakar al-Baqilani, Imam al-Haramaian dan Abi Nashr al-Qusyairi. Bagi mereka semua dosa dan larangan Allah adalah besar belaka sebagaimana Ibnu Abbas r.a. pernah berkata;



كُلُّ مَاْ نَهَى اللهُ عَنْهُ فَهُوَ كَبِيْرَةٌ

“Setiap yang dilarang/ditegah Allah adalah besar”. (Riwayat Imam at-Thabrani)



Namun mengikut pandangan majoriti ulamak, dosa terbahagi kepada dua iaitu dosa-dosa besar dan dosa-dosa kecil. Pandangan majoriti ulamak inilah yang menepati al-Quran dan hadis kerana Allah berfirman;


“Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang dilarang kamu mengerjakannya, niscaya Kami hapuskan kesalahan-kesalahanmu (dosa-dosamu yang kecil) dan Kami masukkan kamu ke tempat yang mulia (surga)”. (An-Nisa’:31)



Rasulullah s.a.w. juga bersabda;



اَلصَّلَوَاْتُ الْخَمْسُ وَ الْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ وَ رَمَضَاْنَ إِلَى رَمَضَاْنَ مُكَفِّرَاْتُ مَاْ بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتُنِبَتِ الْكَبَاْئِرُ
“Solat lima waktu, solat jumaat hingga jumaat berikutnya dan ramadhan hingga ramadhan berikutnya menjadi penebus dosa-dosa (kecil yang berlaku) di sela-sela waktu tersebut selama dijauhi dosa-dosa besar”. 
(Riwayat Imam Ahmad, Muslim dan Tarmizi dari Abi Hurairah r.a.)



Ayat al-Quran dan hadis di atas jelas menunjukkan kepada kita bahawa di sana ada dosa-dosa besar dan ada dosa-dosa kecil.



Apa maksud dosa besar? Menurut Ibnu ‘Abbas r.a., dosa-dosa besar ialah; “Dosa-dosa yang ditetapkan hukuman had ke atasnya di dunia dan diancam dengan azab di akhirat atau diancam dengan laknat Allah dan kemurkaanNya”. Menurut Imam al-Haramain pula, “Dosa besar ialah dosa yang menampakkan bahawa pelakunya seorang yang kurang menjaga agamanya dan amat longgar pegangannya dengan agama di mana dosa ini menghilangkan al-‘adalah (sifat adil) pada diri seseorang (yakni orang yang melakukannya akan dianggap sebagai fasiq)”.



Apa yang lebih mudah ialah kita menilai dosa-dosa besar berdasarkan tanda-tandanya. Menurut Imam Ibnu Solah; “Tanda-tanda dosa besar antaranya ialah;

1.Diwajibkan hukuman hudud ke atasnya seperti dosa berzina, minum arak, qazaf, mencuri dan sebagainya.


2.Di ancam ke atasnya dengan azab neraka atau sebagainya di dalam al-Quran atau as-Sunnah seperti dosa menyelewengkan harta anak yatim (rujuk surah an-Nisa’, ayat 10), dosa lari dari medan peperangan (rujuk; surah al-Anfal, ayat 16), tidak mengeluarkan zakat, tidak menunaikan solat, mengumpat, mengadu domba dan sebagainya.


3.Disifatkan orang-orang yang melakukannya sebagai fasiq.


4.Dilaknat orang-orang yang melakukannya seperti dosa makan riba, dosa rasuah, dosa lelaki yang meniru gaya perempuan atau sebaliknya dan sebagainya.



Adapun dosa-dosa kecil, ia adalah dosa-dosa di bawah tahap atau batasan dosa-dosa besar tadi. Contoh dosa kecil ialah; melihat kepada bukan mahram, suka berbalah atau bertengkar, kencing atau berak dengan mengadap ke arah kiblat atau membelakanginya, bercakap di dalam masjid dengan perkara-perkara dunia semata-mata dan sebagainya.



Namun harus diingat bahawa walaupun dinamakan dosa kecil, tetapi ia bukanlah perkara yang boleh dipandang mudah atau remeh kerana Rasulullah s.a.w. bersabda;



إِيَّاْكُمْ وَ مُحَقَّرَاتِ الذُّنُوْبِ فَإِنَّهُنَّ يَجْتَمِعْنَ عَلَى الرَّجُلِ حَتَّى يُهْلِكْنَهُ
“Awasilah kamu sekelian dari dosa-dosa yang kecil/remeh. Sesungguhnya ia akan berkumpul pada diri seseorang sehingga akan memusnahkannya (dengan menjatuhkannya ke dalam dosa besar)”. 
(Riwayat Imam Ahmad, at-Thabrani dan al-Baihaqi dari Abdullah bin Mas’ud r.a.)



Malah dosa kecil dalam keadaan-keadaan tertentu akan berpindah menjadi dosa besar. Imam al-Ghazali dalam kitabnya Ihya’ Ulumiddin telah menjelaskan enam sebab suatu dosa kecil akan berubah menjadi dosa besar, iaitu;


1.Berterus-terusan melakukannnya

2.Memandang remeh terhadap dosa yang dilakukan

3.Gembira, bangga dan seronok apabila dapat melakukan dosa sehingga ia merasakan bahawa ia dapat melakukan dosa itu merupakan suatu nikmat. Ia lupa bahawa dosa adalah penyebab kepada kecelakaan.

4.Memandang remeh apabila Allah menutup dosanya dan menangguhkan pembalasan terhadapnya.

5.Melakukan dosa dan kemudian menyebut-nyebutnya di hadapan orang lain, atau melakukan dosa berterang-terangan di hadapan orang lain tanpa rasa malu sedikitpun.

6.Orang yang melakukan dosa kecil itu adalah orang alim.

between the suction :-
ilmudanulama.blogspot.com

Thursday, May 17, 2012

MENYEMAI CINTA

Oleh
Azhar Ghazali
FB : www.facebook.com/im.azharghazali


Menyemai Cinta


Antara tujuh golongan yang akan mendapat perlindungan di bawah Arasy ialah dua orang yang berkasih sayang kerana Allah. Mereka bertemu kerana Allah dan berpisah juga kerana Allah. Demikian sabda Rasulullah saw.

Perasaan cinta dan sayang itu suci kerana perasaan itu memang dikurniakan oleh Allah buat hambaNya. Maka jika ada yang mengatakan cinta itu jijik, merosakkan dan segala-galanya negatif maka adalah tidak benar. Hendaklah difahami, Islam bukan agama yang menghalang cinta, bahkan Islam agama yang menganjurkan cinta. Sampai ke tahap mewajibkan cinta. Sekali lagi, Islam tidak sekali-kali menghalang cinta tetapi Islam menunjuk cara bercinta yang sebenar dan indah.

Tak dinafikan, elemen cerita di TV menyumbang salah faham cinta -Gambar hiasan

Cinta itu tidak terbatas kepada kekasih semata-mata. Ibubapa kepada anak, guru kepada murid, begitu juga lelaki dan perempuan.

Tetapi sayang, perasaan yang suci ini disalahgunakan oleh manusia lalu berlakulah perbuatan maksiat, memuaskan nafsu yang dilarang oleh Allah. Jadi, cintanya kerana nafsu bukan kerana Allah.

Orang yang bercinta kerana Allah, akan dapat mengawal dirinya daripada melakukan perbuatan maksiat. Orang yang bercinta kerana Allah akan menjalinkan  hubungan persahabatannya untuk kebaikan dunia dan akhirat. Taraf cinta sebeginilah   yang diredhai Allah dan akan mendapat ganjaran pahala di akahirat nanti.

Selain itu, bercinta atas dasar kekayaan yang dimiliki oleh seseorang itu tidak akan bertahan lama kerana lebih mejurus kepada keuntungan  peribadi. Lumrahnya setiap kekayaan yang Allah anugerahkan itu tidak akan  bertahan lama.

Begitu juga halnya seseorang yang menyintai isterinya kerana mengikut perintah Allah dan si isteri mencintai suaminya kerana mengikut perintah Allah. Mereka saling mencintai kerana  mematuhi  hukum keluarga, saling melengkapi. Maka dua golongan begini turut termasuk dalam mencintai kerana Allah. Hubungan cinta yang wujud antara guru dan murid boleh dikaitkan dengan cinta kerana Allah. Guru cintakan muridnya kerana tuntutan Allah agar mengasihi anak muridnya dalam menyampaikan ilmu. Anak murid pula mencintai gurunya kerana perintah Allah agar mentaati gurunya.

Cinta guru dan murid adalah semulia-mulia cinta


Apatah lagi kalau anak murid menyintai gurunya kerana kebaikan dan jasa yang disumbangkan oleh gurunya itu. Maka ilmu yang disumbang sudah pasti ilmu Allah dan diredhai oleh Allah. Guru yang menyayangi anak muridnya sehingga sanggup mendidik mereka dengan  penuh kasih sayang sudah pasti mendapat redha Allah.

Begitu juga halnya orang yang dikurniakan rezeki lebih, lalu digunakan untuk bersedekah dan membantu orang yang kurang bernasib baik. Atas perasaan kasih sayangnya yang tulus itu telah mendorongnya mengorbankan sebahagiaan kekayaan  yang dimiliki untuk mendapat keredhaan Allah. Dengan cara  begini, dia bukan sahaja  mengeratkan hubungan dengan sesama manusia, juga dapat mendekatkan diri kepada Allah. Orang ini juga termasuk dalam golongan orang yang cinta kerana Allah.

Oleh sebab itu sebaik-baik manusia di sisi Allah ialah mereka yang menggunakan segala nikmat yang dikurniakan itu untuk kebaikan diri dan  untuk orang lain. Jika kelebihan ilmu yang dimiliki, maka ilmu itulah digunakan untuk mendidik diri dan masyarakatnya. Pendek kata semua yang dimiliki dapat dimanfaatkan kepada manusia lain, dikira sebagai cinta kepada manusia kerana Allah.

Kita yang berhak memilih sendiri, bercinta kerana Allah atau nafsu.

Semoga cinta umat Islam pada akhir zaman   ini menjurus kepada cinta kerana Allah. Biar di mana pun mereka berada, jika mereka takut untuk melakukan dosa dan maksiat, di situlah  nilai cinta kerana Allah.

Tidak lagi berlaku salah faham tentang maksud cinta dan cinta kerana Allah. Cinta adalah milik Islam. Ianya indah dan mengindahkan sesiapa sahaja yang memilikinya. Ia pasti menjadi penyebab untuk kita turut mendapat lindungan arasy Allah di Mahsyar kelak. Amin.

Thursday, April 5, 2012

DIDIK ANAK DENGAN DENDA DAN HADIAH


Oleh
Azhar Ghazali 

Didik Anak Dengan Denda dan Hadiah

Anak-anak adalah aset yang paling berharga bagi ibu dan ayah. Ramai para ibu menangis bila tidak punya anak. Kekayaan tidak memberi apa-apa kegembiraan bila tidak punya anak. Anak bagaikan permata yang tidak ternilai. Jika diberi pilihan untuk mengorbankan anak atau segala hartanya, si ibu dan ayah pasti akan memilih harta. Itulah nilai seorang anak pada hakikatnya.

Namun ada juga yang punya anak. Ramai, sihat-sihat tetapi tidak punya kebahagiaan. Hingga anak itu dianggap bala terbesar buatnya. Ada juga ibu ayah yang di kala hidupnya sangat menyayangi anaknya. Tetapi bila si ibu atau bapa meninggal, anak-anak tidak dapat membantu apa-apa hatta doa keduanya. Si anak tidak mampu membaca yaasin atau al-Quran untuk arwah ibu dan ayahnya.

Harta peninggalan yang diamanahkan tidak dapat dimanfaatkan anak untuk jariah atau saham untuk ibu dan ayah. Walhal diguna untuk keseronokan semata2. Kesimpulannya sikap, pemikiran dan kesolehan anak itu bergantung pada didikan si ibu dan ayah.

Dalam persoalan mendidik ini ramai para ibu dan bapa yang keliru. Apakah tindakan yang sewajarnya perlu dilakukan. Ape nak kena buat bila anak jadi begini. Apa nak kena buat bila anak tak nak belajar dan sebagainya. Sebagai ibu dan ayah, sepatutnya memberikan didikan agama bermula dari kecil. Tidak ada istilah had umur dan sebagainya. Ini kerana agama itu adalah jalan hidup. Maka tentunya si kecil baru mengenal kehidupan ini memerlukan jalan hidupnya. Tetapi bersesuaianlah dengan tahap pemikirannya.

Dalam mendidik anak-anak, isu hukuman sememangnya menjadi keutamaan. Adakah Islam itu kerjanya hany menghukum? Tidak, Islam bukan agama yang menghukum tetapi ia agama yang mendidik. Maka lebih elok kita tukar perkataan 'hukuman' itu menjadi peringatan. Sememangnya manusia memerlukan peringatan. Baik kanak-kanak mahupun dewasa.

Allah juga menyebut "
وَذَكِّرْ فَإِنَّ الذِّكْرَى تَنْفَعُ المُؤْمِنِينَ 

"Peringat-memperingatilah, kerana sesungguhnya peringatan itu berguna bagi orang-orang yang beriman".
[سورة الذاريات: 55]

Rasulullah juga diutuskan kepada kita untuk memberikan peringatan. Peringatan supaya manusia sentiasa berada di atas landasan yang sebenar. Tidak tertipu dengan syaitan dan iblis. Tidak terikut dengan nafsu yang buta. Maka dalam proses mendidik anak-anak, peringatan itu sangat istimewa buat mereka. Kerana itu, Luqman al-Hakim menyatakan "merotan untuk mendidik anak, atau membetulkan dirinya atau untuk memberi kesedaran adalah seumpama menyiram air ke pokok yang ketandusan air".

Menilai anak-anak
Anak- anak berbeza dari segi kecerdikan, kesediaan untuk berubah dan menyahut permintaan kita. Seperti emosi mereka juga berbeza. Sebahagian anak-anak memiliki emosi tenang sederhana. Sebahagiannya pula memiliki emosi tinggi dan pemarah. Sebahagian mereka cukup ditegur dengan isyarat jauh ketika melakukan kesilapan. Sebahagian pula perlu kepada jelingan marah, sindir dan amaran. 

Sebahagian yang lain pula perlu merasai sebatan untuk diperbetulkan. Jika pukulan menjadi salah satu medium didikan, ibu bapa mesti menggunakan kaedah lain dahulu seperti amaran, menjanjikan denda, menyindir dan tidak bercakap dengan anak. 

Jika pukulan jalan penyelesaiannya, maka pukullah tetapi elakkan daripada memukul muka anak berdasarkan hadith Nabi Muhammad SAW, "Jangan memukul wajah…" 
[HR Abu Daud]

Pukulan juga hendaklah tidak kuat dan kasar sehingga memberi kesan pada psikologi anak. Alat yang digunakan untuk merotan juga hendaklah ringan dan tidak meninggalkan kesan. 

Begitu juga dengan galakan yang berupa hadiah. Sebaiknya ibu dan ayah memberikan hadiah kepada anak-anak bila mencapai sesuatu kejayaan terutama dalam hal agama. Seperti mampu berpuasa. Mampu memahami bacaan dalam solat. Mampu berjemaah ke masjid dan sebagainya.

Tetapi hadiah yang diberikan bukanlah terlalu besar. Elakkan menjanjikan sesuatu yang tidak sesuai dengan anak-anak walaupun ianya disukai mereka. Elakkan menjanjikan perkara yang kita tidak mampu berikan walaupun ianya disukai anak. Berikan apa yang termampu dan ajar anak untuk mensyukurinya.

Ini adalah antara medium pendidikan yang berkesan dalam mendidik anak-anak. Ia merupakan wasilah penting, praktis dan realistik. Jika digunakan dan dipraktikkan sebaiknya, pasti ia memberi kesan yang baik dalam mendidik anak-anak, insyaallah.

Tuesday, February 21, 2012

BIDAAH AGAMA & BIDAAH DUNIA

Resources by
Mohd Al-Amin Bin Daud al-Azhari


Publish by
Azhar Ghazali
FB : www.facebook.com/im.azharghazali

Bidaah Agama dan Bidaah Dunia       

Sering kita tertanya soal kesucian amalan umat Islam yang telah menjadi tradisi sejak dulu. Seperti kenduri arwah, talqin, bacaan yasin malam jumaat, wirid/doa selepas solat, menyambut Maulid ar-Rasul dan lain-lain. Kita keliru kerana amalan ini sering dikembarkan dengan bid'ah dan dihighlightkan lagi dengan kesesatan. 

Kesannya, ia mengelirukan masyarakat. Timbul perbalahan, perpecahan dan masing-masing mengatakan pendapat dan sumber mereka paling sahih. Lebih teruk sampai tahap kafir-mengkafir.

Pokok masalah adalah faham dan salah faham bahasa sahaja. Makna bid'ah yang disalah tafsir, atau tafsirannya betul cuma tidak meluas. Lebih parah apabila timbul perasaan ego di kalangan ilmuan untuk akur atau meraikan pendapat ilmuan yang lain. 

Ada ilmuan mengambil sikap memaksa masyarakat mengikut pendapatnya sahaja kerana merasa hanya dirinya yang betul. Sedangkan kekayaan ilmu Islam meraikan khilaf (perselisihan pendapat ulama).

Pembahagian bid'ah dan di sudut bahasa
Penulis mengutarakan perbahasan bahasa pada perkataan bid'ah itu. Ada golongan yang menolak pembahagian bidaah hasanah dan bidaah sayyiah tetapi dalam masa yang sama membahagikan bidaah kepada dua. Bidaah agama dan bidaah dunia. 

Bidaah agama dan bidaah dunia ini tidak terdapat di dalam mana-mana hadis. Mereka menafikan pembahagian yang diklasifikasikan oleh para ulama’ muktabar dengan alasan tiada di dalam hadis namun mereka sendiri membuat pembahagian. 

Apakah bidaah dunia tidak terdapat hasanah (baik) dan sayyiah (buruk)? Pembahagian ini sangat bahaya seolah-olah mereka mengatakan bidaah dunia semuanya baik kerana tidak berkaitan dengan agama sedangkan kita tahu perkara-perkara duniawi juga tidak terlepas daripada pembahagian kepada baik dan buruk.

Mereka mengatakan bidaah hasanah yang dikatakan oleh Imam as-Syafie ialah bidaah pada bahasa. Sedangkan pada bahasa sudah terang lagi bersuluh bagi mereka yang mempelajari bahasa arab bahawa bidaah pada bahasa hanya merujuk kepada perkara yang sesat sahaja. 

Sebab itu Nabi SAW menyatakan kullu bid’atin dholalah kerana daripada sudut bahasa semua bidaah itu sesat adapun perkara baru yang bersifat agama mahupun dunia dan tidak bercanggah dengan umum syariat maka tidaklah dianggap bidaah yang menyesatkan. 

Disebut bidaah hasanah itu ialah untuk membezakan dengan bidaah sayyiah namun hakikatnya bidaah hasanah itu ialah sunnah hasanah. Seperti Nabi SAW membahagikan sunnah juga kepada hasanah dan juga sayyiah. 

Apakah ada sunnah yang buruk? Sudah tentu tidak tetapi penggunaan perkataan yang sama mengikut balaghah bahasa arab adalah untuk mencantikkan penggunaan dan perbezaan di antara keduanya.

Bidaah bukanlah suatu hukum di dalam menetapkan sesuatu perkara boleh atau tidak dilakukan. Kerana hukum yang ditetapkan oleh ijmak ulama’ hanya 5 yang dinamakan sebagai hukum taklifi iaitu wajib, sunat, haram, makruh dan harus. 

Pecahan hukum dalam agama
Tidak ada yang dinamakan sebagai hukum bidaah. Maka setiap perkara yang bidaah (baru) perlu dihukumkan dengan 5 hukum taklifi waimma ia wajib, sunat, haram, makruh dan harus. Bukan diborong secara memkhinzir buta. Seolah-olah semua bidaah adalah haram. 

Jika kaedah ini “semua bidaah adalah haram” yang digunakan maka pincanglah hukum dan rosaklah agama. Kerana setiap zaman akan wujud perkara-perkara yang baru yang belum di ada di zaman Nabi SAW. Maka perkara yang baru itu waimma ia bersifat agama mahupun dunia tidak akan terkeluar daripada 5 hukum yang telah dijelaskan di atas. 

Apabila konsep bidaah ditimbang dengan 5 hukum ini maka akan cantiklah agama dan jelaslah hukum dalam menentukan setiap perkara yang baru samada bersifat ibadah mahupun dunia. 

Apakah mereka mengira perkara baru yang bersifat dunia terlepas daripada 5 hukum ini? Sudah tentu tidak sama sekali. Maka tidaklah relevan membahagikan bidaah kepada bidaah agama dan bidaah dunia kerana pembahagian ini sebenarnya memakan diri mereka.

Tiada larangan maka harus
Setengah fahaman beranggapan melakukan perkara yang tidak dilakukan oleh Nabi sahaja yang dianggap bidaah. Bagaimana dengan menegah atau melarang perkara yang Nabi SAW tidak melarangnya? Tidakkah ini dikira sebagai mengubah hukum yang asal HARUS kepada HARAM? 

Contoh Nabi SAW tidak pernah melarang daripada melakukan maulid. Tidak ada dalil yang menyatakan tegahan Nabi SAW secara jelas bahkan ada hadis riwayat Muslim yang jelas Nabi SAW menyambut kelahirannya dengan berpuasa. Maka tidak wajar kita menegah dan menyatakan ia sebagai bidaah yang menyesatkan sedangkan tidak pernah ditegah oleh Baginda SAW. 

Maka perlulah berhati-hati dalam menyatakan hukum sesuatu perkara. Ia boleh menjerumuskan si pekata pula yang melakukan perkara bidaah dan berdusta di atas nama Nabi SAW. Perlu difahami, untuk menghukumkan sesuatu itu haram perlulah ada nas daripada al-Quran dan al-Hadis yang menegahnya. Ini berdasarkan kaedah usul fiqh. 

Tegahan itu terbahagi kepada dua seperti yang terdapat di dalam ta’rif hukum samada tegahan secara putus maka hukumnya haram dan tegahan yang tidak putus maka hukumnya makruh. 

Adapun sesiapa yang mengambil hukum secara borong dengan menyatakan HARAM atau BIDAAH tanpa melihat kepada dilalah samada tegahan itu membawa hukum haram ataupun makruh maka ia membahayakan dirinya, mengelirukan masyarakat dan menyempitkan agama.

Sunday, February 19, 2012

OH NERAKA.. MURAHNYA MEMILIKIMU..

Oleh 
Azhar Ghazali
FB : www.facebook.com/im.azharghazali

Oh Neraka.. Murahnya memilikimu..

Sejak blog ni mula publish, boleh kata tiap-tiap hari buka tengok. Ya lah, nak juga tengok orang komen apa. Memang tu lumrah kite dak? Kalau tidak takde la facebook tu meletup debam debom. Coz ada post n komen. Setiap kali post pasti nak tengok orang komen ape. Pastu gelak sorang2. Lompat sorang2. Biasa la dak? haha. Aku ni takde la nengok komen. Saje semak2 balik apa yang tak kena n tak puas ke. Edit balik.

Ni dah dekat seminggu tak ushar blog. Sebabnya kena hijrah duduk hostel UKM. Exam untuk semester ni. Wau.. Dah dekat setahun kot tak pressure camni. Syukurlah, walaupun buku tak sempat nak ngadap sangat tapi soalan yang nek tu memang macam diramal. Cuma boleh jawab ke tak tu tunggu result ja la. Hak3.

Balik dari exam last paper tadi, sampai rumah baca surat khabar. Isu Facebook Penyokong Murtad di Malaysia n Singapore. Nampaknya tahap kebiadaban manusia dah mula melimpah. Kalau tanya kita, sah2 kita fire giler2 dak? Ada marah. Ada kata nak bunuh. Ada kata nak bakar. Macam-macam sumpah seranah keluar. Marah tol mamat-mamat ni.

Memang tulah tujuan depa buat facebook tu. Macam tu juga dengan isu-isu sebelum ni. Letak kepala babi di masjid/surau. Semuanya kerja mala'un. Maybe lain kes tu lain orang yang buat. Tapi matlamatnya sama. Provokasi untuk bangkitkan kemarahan kita. Memang pada hakikatnya sebagai umat Islam kita wajib membenci dan memerangi. Tapi ada ketikanya peperangan tidak hanya berbentuk kekerasan. Sedar tak sekarang kita tidak diadili. Ibarat perlawanan di atas padang yang tak sama rata.

Kini dunia meletakkan Islam sebagai agama keganasan. Padahal kita bukan pengganas. Kita cuma menuntut bela. Yang memulakan keganasan bukan kita. Kita hanya menyatakan bantahan. Negara Islam dijajah satu demi satu. Khazanahnya dirompak. Wanita Islam dibunuh. Anak kecil dijadikan sarang peluru. Si tua lemah dibom di atas sejadahnya. Pun tetap Islam dituduh pengganas.

Si Kafir tidak merugikan Allah

Jangan mereka sangka tohmahan tu menyakitkan Allah. Kekufuran dan tindakan murtad itu tak mengurangkan kuasa Allah. Teruskanlah murtad dan menghina nabi. Ia tetap tak merendahkan Allah. Tapi di kehidupan yang selama-lamanya nanti (akhirat), mereka akan memaki diri sendiri atas perbuatan di dunia ini. :) Hmm.. Malangnya penyesalan time tu tidak lagi berguna. Selamat bercuti ke hotel neraka. :P

Firman Allah swt :


A170






Wahai sekalian umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Allah (Muhammad s.a.w) dengan membawa kebenaran dari Tuhan kamu, maka berimanlah kamu (kerana yang demikian itu) amatlah baiknya bagi kamu. Dan jika kamu kufur ingkar (maka kekufuran kamu itu tidak mendatangkan kerugian apa-apa kepada Allah), kerana sesungguhnya bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan di bumi. Dan Allah sentiasa Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

[An-Nisa' 170]

Walau apapun yang mereka buat untuk menjatuhkan Islam tapi tidak akan memberi apa-apa kerugian pada Allah. Kita yang beriman telah dijanjikan syurga yang abadi. Kita tetap melawan tapi peperangan sekarang bukan dengan kekuatan dan senjata sahaja. Kita berperang di atas padang yang tak sama rata. Bila kita melawan kita dituduh pengganas.

Senjata lembut yang menghancur

Tak salah buat demonstrasi, hantar memorandum, laporan polis, ceramah, sidang akhbar dan macang-macang lagi. Tak salah. Tapi sampai bila nak macam tu. Setiap kali ada isu, kita bangun. Then senyap balik, tidur. Timbul pula isu baru, marah balik. Sampai bila nak marah. Musuh pun tertawa tengok kita. Suka betul dorang tengok gelagat kita. Dah sampai masanya kita buatkan musuh hilang akal. Gigit jari, sakit hati, merana, kalah, sengsara, takut tanpa perlu kita marah pun.

Satu gerakan yang sangat ditakuti musuh kita atur. Gerakan yang tidak ada ruang untuk musuh menuduh kita pengganas. Tetapi kekuatan gerakan ini lebih kuat dan hebat dari senjata keganasan. Bukan hanya membuatkan musuh binasa badannya, bahkan mereka tersiksa zahir dan batinnya melihat kita. Institusi ilmu adalah gerakan paling bisa.

Ilmu mentarbiah jiwa remaja mentauhidkan Allah. Memerangi kejahilan, nafsu, musuh manusia, syaitan dan iblis. Dengan institusi ini, ummah menjadi kuat. Semangat jihad membara. Tidak mampu disekat kebangkitannya lagi. Matlamat perjuangan terarah dengan tepat. Semuanya kerana Allah. Gejala murtad lenyap. Psikologi musuh dipatah dan diratah. Serangan sosial hanya disinis pemuda taqwa ini.

Perkasakan institusi ilmu. Muliakan ulama dengan memanfaatkan ilmu mereka. Hidupkan malam-malam di masjid dan surau dengan majlis ilmu. Keluarga bahagia yang berutinkan perbincangan Quran dan Hadith setiap malam. PIBG mendesak dasar pendidikan agama. Kelebihan KAFA diperkasakan lagi. Guru agama diberi mandat dan amanah. Organisasi ilmu ditubuh. Perbincangan demi perbincangan ilmiah diatur. Menusuk ke kampung-kampung. Meraja di bandar-bandar. Pemuda ke sana ke sini sambil ketiak mengepit kitab.

Maka kerja kita sekarang mendidik masyarakat. Menghidupkan suasana ilmu. Ilmu yang mengenalkan hamba kepada pencipta. Ilmu yang menyempurnakan pelaksanaan ibadah yang diterima dan ikhlas kerana Allah. Ilmu yang dikaji makin meluas, diamal makin melebar, disampaikan makin mendekatkan. Ilmu yang wajib dipelajari untuk memaknai diri ini as hamba. Ilmu yang menggemilangkan umat dari dulu.

Waktu itu bukan hanya musuh Islam menjadi kecil di mata kita. Tapi si iblis dan konco-konconya merana. Agama kebenaran tidak mampu dilenyap. Kerana ia benar.

Soalan : Menangkah kita?
Jawapan : Tak kah namanya menang bila hadiahnya syurga.

Maka hadiahkan pula NERAKA buat mereka yang nakkan sangat. Murahnya NERAKA untuk dimiliki.

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | ewa network review